Perbedaan Antara AC Standar, AC Inverter, AC Low Watt dan AC Hybrid

Service AC JogjaBlog0 Comments

Perbedaan AC

Perbedaan Jenis AC– Saat ini AC (Air Conditioner) sudah seperti suatu kebutuhan, apalagi yang tinggal di kota atau di daerah dengan cuaca panas. setiap rumah atau kantor biasanya memiliki AC sebagai pendingin ruangan, ya paling tidak ada 1 unit AC terpasang di sudut ruangan. Kadang masih ada yang menggunakan kipas angin, namun tetap saja bagi sebagian orang masih kurang dingin. Untuk itu mereka banyak yang beralih ke AC.

Meskipun sudah banyak yang menggunakan AC untuk pendingin ruangan, namun banyak yang belum tahu perbedaan dari berbagai tipe AC yang ada. Untuk ulasan kali ini kita akan membahas sekilas mengenai perbedaan tipe AC yang beredar saat ini, mulai dari AC standard, AC Llow watt, AC inverter dan AC hybrid.

Perbedaan Tipe-tipe AC Split

Khmertimes.com

Khmertimes.com

1. AC standard

AC standar biasanya dibekali dengan daua listrik 800 watt. Sistem kerja dari ac ini yaitu saat ac dinyalakan maka ac membutuhkan daya minimal 800 watt. Kalau suhu ruangan sudah mencapai yang diinginkan pengguna maka ac aan otomatis mati dan tidak bekerja, ini untuk ac outdoor. ac-nya akan hidup lagi kalau suhu ruangan tersebut lebih panas dari pada suhu yang dikehendaki pengguna.

Namun kalau ac indoor akan tetap nyala meskipun suhu ruangan sudah sesuai yang diinginkan, makanya kalau di ruangan itu ac-nya nyala terus maka suhunya akan semakin dingin.

Kelebihan ac standard

AC standar memiliki kelebihan diantara tipe ac yang lain, antara lain:

– cepat dingin

– biaya perawatan lebih murah dan mudah

– harga lebih murah

Kekurangan ac standard

Disamping memiliki beberapa kelebihan tersebut, ac standard juga memiliki kekurangan. Kekurangannya hanya satu, yaitu lsitriknya lebih boros, terlebih jika terlalu sering hidup-mati. Hal ini dikarenakan  saat pertama kali hidup, ac akan menarik listrik lebih besar dari pada ketika sudah berjalan.

Untuk ac outdoor, Ac bisa lebih hemat jika tidak terlalu sering hidup mati. Caranya bisa dengan mengkondisikan suhu ruangan agar tetap bertahan dingin lebih lama, sehingga ac bisa lebih lama dalam keadaan mati.

2. AC Low Watt

AC low watt dibuat karena ingin memenuhi kebutuhan konsumen yang menginginkan ac yang hemat listrik. Kerja kompresor pada ac low watt dikurangi dayanya, sehingga bisa menghemat daya listrik.

Keuntungan ac low watt

listriknya lebih hemat dibanding ac tipe standard. AKan tetapi tergantung pemakaiannya juga, bila digunakan dengan mngikuti petunjuk penggunaan pabrik maka bisa lebih hemat listrik.

Kekurangan ac low watt

Karena ac tipe ini hemat listrik, maka membutuhkan lebih banyak waktu sampai suhu ruangan benar-benar dingin. Selain itu harga ac low watt juga lebih mahal dari pada ac standard. Kalau daya listrik Anda kuat sebaiknya pilih ac standard, jangan membeli ac tipe low watt karena dinginya kurang.

3. AC Inverter

AC inverter adalah generasi ketiga, ac ini lebih smart dari dua generasi sebelumnya. Ac inverter dilengkapi dengan komponen yang dapat mengatur kerja komposer sesuai dengan kebutuhan konsumen. Prinsip kerja ac inverter adalah arus listrik dari PLN diubah menjadi DC, lalu diubah lagi menjadi AC dengan frekuensi yang sudah diatur secara otomatis oleh sensor suhu.

4. AC Hybrid

Tipe ac terakhir yaitu ac hybrid. ac hybrid merupakan inovasi ac paling mutakhir Kelebihan utamanya adalah hemat listrik dan kita bisa menentukan sendiri berapa PK-nya. Misal kita punya ac tipe hybrid, maka kita bisa pilih untuk menggunakan 1/2 PK, 2/3 PK, 3/4 PK atau 1 PK. Kita bisa menyesuaikan dengan kebutuhan kita. Untuk ac tipe hybrid harganya lebih mahal dibanding yang lain, karena memang tipe ac paling mutakhir dan terbaru.

Demikian perbedaan tipe-tipe ac. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *