Mengenal Macam-macam Alat Ukur Massa dan Fungsinya

Mengenal Macam-macam Alat Ukur Massa dan Fungsinya

Massa diartikan sebagai banyaknya materi yang terkandung di dalam sebuah benda. Namun, pengertian massa seringkali disama-artikan dengan berat, padahal keduanya berbeda. Alat ukur massa yang berarti neraca, sedangkan alat ukur berat sering disebut sebagai timbangan. Ada beberapa macam neraca yang digunakan untuk mengukur massa benda, antara lain sebagai berikut.

1. Neraca Sama Lengan

Neraca sama lengan akan sering kita jumpai pada toko – toko emas, yang digunakan untuk mengukur massa emas. Neraca ini memiliki dua piringan dan anak timbangan, di mana fungsi piringan untuk meletakkan benda yang akan diukur massanya, dan anak timbangan sebagai pembanding satuan besarannya.

Anak timbangan memiliki ukuran yang beragam. Cara mengukur massa benda menggunakan neraca sama lengan yaitu dengan meletakkan anak timbangan pada piringan pertama, dan meletakkan benda yang akan diukur pada piringan kedua. Cara mengetahui nilai besarannya, harus menunggu kedua piringan sejajar. Jika sudah sejajar, berarti bisa disimpulkan massa benda sama dengan massa anak timbangan.

2. Neraca Analog

Alat ukur selanjutnya yaitu neraca analog. Neraca jenis ini banyak digunakan di rumah tangga. Cara menggunakannya yaitu dengan menempatkan benda di wadah yang berada di atas neraca. Kemudian, skala pada neraca akan menunjukkan angka yang merupakan nilai besarnya massa.

3. Neraca Lengan Gantung

Alat ukur massa lainnya yaitu neraca lengan gantung. Neraca ini bisa kita lihat di pasar – pasar untuk menimbang barang. Prinsip kerjanya seperti tuas, yaitu benda yang akan diukur massanya diletakkan secara menggantung pada pengaitnya. Untuk menjaga tetap seimbang dan sejajar, maka perlu menggeser beban pemberat agar diketahui massanya.

4. Neraca Ohauss

alat ukur massa
www.flippity.com

Neraca ohauss memiliki tingkat ketelitian mencapai 0,1 gram. Seperti alat ukur panjang, terdapat skala pada neraca ohauss yang digunakan untuk membaca ukuran massa suatu benda. Neraca ini memiliki tiga skala, skala pertama ratusan gram, skala kedua puluhan gram, dan skala ketiga satuan gram

Cara menggunakannya yaitu dengan membandingkan massa benda yang diukur dengan anak timbangan. Untuk mengetahui massanya, kita harus menggeser posisi anak timbangan sepanjang lengan hingga pada posisi seimbang.

5. Neraca Pegas

Neraca pegas merupakan salah satu pengukur massa yang digunakan di laboratorium fisika, karena kemampuannya untuk mengukur benda yang ringan. Cara mengetahui ukuran massa benda sama halnya ketika menggunakan alat ukur suhu, yaitu dengan melihat angka yang ditunjukkan pada skala.

Ada dua skala pada neraca pegas, yaitu skala N (newton) dan skala g (gram). Skala N berfungsi untuk mengetahui berat benda, sedangkan skala g berfungsi untuk mengetahui massa benda.

6. Neraca Digital

Alat pengukur massa benda yang terakhir yaitu neraca digital. Neraca digital juga disebut sebagai neraca elektronik, yang merupakan alat ukur otomatis sehingga diperoleh nilai massa benda lebih akurat. Neraca digital memiliki tingkat ketelitian mencapai 0,001 gram, sehingga banyak digunakan untuk penelitian di laboratorium.

Mengukur massa benda juga bisa digunakan untuk mengetahui massa jenis benda, sehingga pengukur massa benda juga menjadi salah satu alat ukur massa jenis benda. Hal ini mengacu pada rumus massa jenis, yaitu:

ρ = m/v

Keterangan:

ρ          : Massa jenis (kg/m3)

m         : Massa (Kg)

v          : Volume (m3)

Beberapa jenis neraca digital juga ada yang dilengkapi dengan alat ukur waktu, seperti yang digunakan untuk pembuatan kopi menggunakan alat tertentu.

Massa merupakan besaran pokok yang dalam satuan SI memiliki satuan kilogram (Kg). Itulah beberapa macam alat ukur massa yang seringkali digunakan dalam kehidupan sehari – hari. Beberapa besaran pokok lainnya juga bisa kita temukan pengukurnya, seperti alat ukur intensitas cahaya, alat ukur kuat arus, dan alat ukur jumlah zat.

Leave a Comment