Belajar Uji Validitas dan Reliabilitas

Belajar Pengertian Uji Validitas dan Reliabilitas Serta Jenis-jenisnya

Uji validitas dan reliabilitas merupakan suatu hal yang sangat familiar pada penelitian. Sehingga, bagi para peneliti sangat wajib untuk mengetahui serta memahami kedua hal tersebut.

Pasalnya, kedua hal tersebut akan sangat berguna pada saat melakukan penelitian untuk mendapatkan hasil yang valid dan reliabel. Berikut ini terdapat beberapa informasi tentang validitas dan juga reliabilitas.

Definisi Uji Validitas dan Reliabilitas

Belajar Uji Validitas dan Reliabilitas

1. Uji Validitas

Menurut Zainal Arifin, validitas merupakan derajat kelayakan instrumen yang berfungsi sebagai alat ukur sesuatu yang akan diukur.

Sedangkan menurut Sukardi, validitas merupakan sebuah uji yang digunakan untuk mengetahui tentang kelayakan hal-hal yang diukur.

Validitas menurut Saifuddin Anwar merupakan hal yang mengacu pada tingkatan akurasi suatu tes dalam melaksanakan fungsinya sebagai alat ukur. Dari ketiga pendapat yang diutarakan oleh para ahli, dapat diketahui bahwa validitas merupakan ketepatan instrumen yang digunakan sebagai alat ukur untuk mengetahui instrument tersebut telah menjalankan fungsi pengukuran.

2. Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas adalah sebuah uji yang digunakan untuk mengukur konsistensi dari serangkaian pengukuran. Reliabilitas akan menunjukkan seberapa besar tingkat akurasi dan seberapa besar alat ukur tersebut dapat dipercaya serta diandalkan dalam proses pengukuran.

Jenis-Jenis Uji Validitas

1. Validitas Internal

Jenis validitas yang pertama adalah validitas internal yang merupakan sebuah bentuk kesesuaian instrumen. Hal tersebut berasal dari perkembangan kontruksi yang tersusun dari bentuk hingga tata bahasa penggunaannya. Validitas jenis internal terdiri dari dua macam, yakni validitas konstruk dan isi, penjelasannya adalah sebagai berikut:

a. Validitas Konstruk

Validitas internal jenis konstruk merupakan validitas yang merujuk pada asumsi bahwa alat ukur yang digunakan akan mengandung definisi operasional yang tepat dan berasal dari suatu konsep teoritis yang dapat diamati dan diukur.

b. Validitas Isi

Validitas isi merupakan suatu instrumen yang memiliki keseimbangan atau kesesuaian isi dalam proses pengukuran suatu objek yang diukur. Penentuan suatu alat ukur yang akan digunakan harus memiliki validitas isi, hal tersebut biasanya dapat didasari dengan penilaian yang dilakukan oleh ahli dalam bidangnya.

Sedangkan, faktor-faktor yang dapat memengaruhi validitas internal ini antara lain adalah kematangan, peristiwa sewaktu-waktu, ujian, pilihan yang berbeda, menguapnya sampel penelitian, regresi statistik dan juga pengukuran yang tidak stabil.

2. Validitas Eksternal

Validitas eksternal biasanya juga disebut dengan validitas empiris, validitas ini biasanya menggunakan teknik statistik yakni analisis korelasi. Hal tersebut disebabkan validitas jenis ini bertujuan untuk mencari hubungan antara poin/skor tes dengan suatu kriteria tertentu. Kriteria tersebutlah yang digunakan sebagai tolak ukur pada hal-hal di luar tes yang bersangkutan.

Validitas eksternal atau empiris terdiri dari tiga macam, yaitu validitas prediktif, validitas konkuren, dan validitas sejenis dengan penjelasan sebagai berikut:

a. Validitas Prediktif

Validitas eksternal jenis prediktif merupakan validitas yang digunakan untuk mengukur suatu hal dengan kriteria standar, seperti meramalkan prestasi belajar peserta didik di masa yang akan datang.

b. Validitas Konkuren

Validitas konkuren merupakan salah satu jenis empiris yang digunakan untuk mengukur hal-hal dengan kriteria standar yang berlainan.

c. Validitas Sejenis

Sedangkan, validitas sejenis merupakan validitas yang digunakan untuk mengukur hal-hal dengan kriteria standar yang sejenis.

Sama halnya dengan validitas internal, validitas jenis empiris juga memiliki beberapa faktor yang memengaruhi validitasnya, antara lain latar penelitian buatan, pengaruh placebo-home thorne, ujian, pilihan yang bias, kontaminasi serta campur tangan treatment sebelumnya.

Jenis-Jenis Uji Reliabilitas

1. Koefisien Stabilitas

Jenis reliabilitas koefisien stabilitas merupakan reliabilitas yang menggunakan teknik tes dan juga re-tes, yakni memberikan tes kepada kelompok individu. Tes tersebut akan diadakan secara berulang kepada kelompok tersebut, tetapi pada waktu yang digunakan berbeda.

Untuk mendapatkan hasilnya adalah dengan mengkorelasikan tes pertama dengan tes kedua, sehingga mendapatkan hasil yang sesuai dengan koefisien stabilitas.

2. Koefisien Konsistensi Internal

Reliabilitas jenis ini didapat dengan cara mengkorelasikan dua jenis tes yang berbeda pada suatu kelompok. Namun, skor yang diambil bukanlah skor yang sama, melainkan skor genap untuk tes pertama dan skor ganjil untuk tes kedua.

3. Koefisien Ekuivalen

Koefisien ekuivalen merupakan reliabilitas yang mengorelasikan dua buah tes yang bersifat paralel pada suatu kelompok dalam waktu yang sama, dengan menggunakan metode equivalence forms method.

Dari penjelasan di atas dapat diketahui bahwa Uji validitas dan reliabilitas merupakan dua hal yang sangat penting dalam sebuah penelitian. Pasalnya, dalam penelitian hasil yang didapatkan harus valid dan juga reliable. Tak hanya hasilnya saja, proses untuk mendapatkan hasilnya pun sama.

Leave a Comment